Ciri Ciri Puisi

Posted on

Ciri-Ciri Puisi – Indonesia memiliki banyak sekali Sastrawan dan Penyair yang terkenal dari generasi dahulu bahkan sampai dengan generasi milenial. Setiap generasi memiliki ciri khas tersendiri berdasarkan tema yang diangkat dalam sebuah Karya Sastra.

Karya Sastra sendiri memiliki beraneka ragam macam bentuk, salah satunya adalah Puisi. Apa yang dimaksud dengan Puisi?.

Oleh karena itu pada kesempatan kali ini, kita akan bersama-sama belajar memahami tentang Karya Sastra Puisi beserta dengan struktur-struktur yang terkait didalamnya.

Pengertian Puisi

Secara Etimologis (Bahasa) istilah Puisi berasal dari Bahasa Yunani, yaitu Poesis yang memiliki arti Membangun, Membentuk, Membuat, atau Menciptakan.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia istilah Puisi memiliki arti Salah satu bentuk Karya Sastra yang bahasanya terikat oleh irama, rima, matra, serta penyusunan bait dan larik.

Sedangkan Puisi secara umum adalah SuatuKarya Sastra yang dibentuk atau dibuat oleh Seorang Penyair dalam menyampaikan sebuah pesan melalui pola tertulis dan diksi.

Pengertian Puisi Menurut Para Ahli

Pengertian dari Puisi banyak sekali macam-macam perbedaan, yang ditetapkan oleh sebagian Para Ahli Karya Sastra, salah satunya pada pembahasan yang telah tersedia dibawah ini :

1. Herman Waluyo

Puisi adalah Suatu Karya Satra yang dibentuk untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan dari Seorang Penyair, secara imajinatif, yang tersusun dengan memfokuskan kekuatan bahasa dalam bentuk sebuah struktur fisik dan struktur batinnya.

2. H.B Jasin

Puisi adalah Suatu karya Sastra yang diungkapkan dengan sebuah perasaan yang didalamnya mengandung sebuah fikiran-fikiran dan tanggapan-tanggapan dari Seorang Penyair.

3. Soemardi

Puisi adalah Suatu Karya Sastra yang dibentuk dengan bahasa yang dipadatkan, dipersingkat, dan diberikan irama dengan bunyi yang berpadu dan kata-kata yang memiliki makna kiasan (imajinatif).

4. Theodore Watts Dunton

Puisi adalah Suatu Karya Sastra yang dibentuk berupa ekpresi yang kongkret dan bersifat artistik, yang tertulis dalam pikiran manusia dengan bahasa emosional dan memiliki irama.

5. James Reevas

Puisi adalah Suatu Karya Sastra yang diungkapkan melalui ekspresi, kaya akan bahasa dan memiliki sebuah daya pikat tersendiri.

Struktur-Struktur Puisi

Dalam pembentukan sebuah Karya Sastra Puisi memiliki struktur-struktur yang terdapat didalamnya, agar pembentukannya menjadi tersusun dengan baik, secara singkat struktur-struktur Puisi terbentuk sebagai berikut :

1. Kata

Kata merupakan struktur pertama pada pembentukan sebuah Puisi, karena pemilihan Kata (Diksi) yang tepat dalam pembentukan sebuah Puisi, sangat menentukan suatu kesatuan dan keutuhan pada struktur-struktur yang lainnya dalam sebuah Puisi, kata-kata ini akan ditentukan lalu kemudian diformulasikan menjadi sebuah larik.

2. Larik

Larik merupakan kalimat Prosa dalam sebuah Puisi yang memiliki beraneka ragam bentuknya. Larik pada Puisi bisa berupa Satu Kata saja, bisa berupa Frase, atau bisa pula terbentuk dalam sebuah kalimat.

3. Bait

Bait merupakan kumpulan dari sebuah Larik yang tersusun secara harmonis. Bait pada Puisi inilah yang biasanya memiliki suatu Kesatuan Makna.

4. Bunyi

Bunyi pada sebuah Puisi terbentuk oleh Rima dan Irama. Rima merupakan suatu persajakan yang terdapat didalam sebuah Karya Sastra Puisi berupa nada-nada yang disebabkan oleh kalimat atau kata-kata dalam Larik dan Bait.

Sedangkan Irama merupakan pergantian tinggi atau rendah, panjang atau pendek, dan keras atau lembut pengucapan pada sebuah Puisi. Irama ini disebabkan karena terjadinya perulangan pengucapan secara berturut-turut dan bervariasi (Contohnya karena adanya sebuah Rima, Perulangan Kata, Perulangan Bait).

5. Makna

Makna merupakan unsur-unsur tujuan dari pemilihan sebuah Kata dan pembentukan antara Larik dan Bait. Makna bisa diartikan sebagai isi atau pesan dari Puisi. Melalui makna inilah tujuan dari Seorang Penyair Puisi tersampaikan.

Baca Juga Artikel Lainnya :

Majas Personifikasi

Majas Hiperbola

Puisi Kontemporer

Contoh Prosa

Macam-Macam Bentuk Puisi

Pada Karya Sastra Puisi ini memiliki 3 macam bentuk, yaitu Puisi Umum, Puisi Lama, dan Puisi Baru, yang memiliki ciri-ciri sebagai berikut ini :

Ciri-Ciri Puisi Umum

  • Penggunaan Bait dalam sebuah Puisi memiliki bentuk yang terdiri dari baris-baris.
  • Penggunaan Diksi dalam sebuah Puisi memiliki bentuk yang bersifat Kiasan (Imajinatif), Padat dan Indah.
  • Penggunaan Majas dalam sebuah Puisi memiliki bentuk yang sangat dominan dalam penggunaan Gaya Bahasa.
  • Penggunaan Diksi dalam sebuah Puisi mempertimbangkan adanya Rima dan Persajakan dalam bentuknya.
  • Penggunaan Setting, Alur, dan Tokoh dalam sebuah Puisi tidak begitu ditonjolkan dalam pengungkapannya.

Ciri-Ciri Puisi Lama

  • Tidak diketahui Nama Pengarang pada sebuah Puisi (Anonim).
  • Pada pembentukan Puisi terikat pada Jumlah Baris, Irama, Rima, Diksi, Intonasi, dan Lainnya.
  • Puisi memiliki bentuk Gaya Bahasa yang tetap (Statis) dan Klise.
  • Dalam pembentukan Puisi memiliki Isi yang cenderung Fantastis dan Istanasentris.
  • Puisi merupakan Karya Sastra lisan yang disampaikan dan diajarkan dari mulut ke mulut.

Ciri-Ciri Puisi Baru

  • Nama Pengarang pada sebuah Puisi diketahui.
  • Pada pembentukan Puisi tidak terikat pada Jumlah Baris, Irama dan Rima.
  • Puisi memiliki Gaya Bahasa yang berubah-ubah (Dinamis).
  • Dalam pembentukan Puisi memiliki Isi yang cenderung bersifat Simetris.
  • Pada pengucapan Puisi lebih menggunakan Sajak Syair atau Pola Pantun.
  • Pada pembentukan Puisi biasanya tersusun dengan Empat Seuntai.
  • Pada pembentukan Puisi terdiri dari Kesatuan Sintaksis atau Gatra yang memiliki 4 sampai 5 Suku Kata.
  • Pada penulisan Isi Puisi mengenai tentang Kehidupan yang terjadi pada umumnya.

Contoh-Contoh Puisi

Setelah kita mengetahui segala macam struktur-struktur yang terkait pada pembentukan, sebuah Karya Sastra Puisi. Selanjutnya ada beberapa contoh-contoh dari Puisi Umum, Puisi Lama, dan Puisi Baru, pada dibawah ini :

1. Contoh Puisi Umum

Sekolah Ku

Sekolah ku….

Engkau adalah tempat dimana aku menimba ilmu

Tempat mendapatkan teman baru dalam hidup ku

Dan tempat mencari jati diri dari kehidupan ku

Sekolah ku….

Tiada tujuan lain ku untuk menghampiri dirimu

Tiada maksud lain ku untuk mendatangi dirimu

Selain menimba ilmu yang belum aku miliki

Demi menggapai semua cita-cita yang aku miliki

Sekolah ku…..

Ruangan mu yang membuat ku nyaman

Halaman mu yang membuat ku menawan

Guru-guru mu yang dermawan

Membuat diriku lebih semangat untuk belajar

Sekolah ku….

Kalau aku lulus suatu hari nanti

Aku tidak akan pernah melupakan dirimu

Hingga jantung ku tak berdenyut lagi

 

2. Contoh Puisi Lama

Barang siapa yang tidak memegang Agama sebagai pedoman hidup,
Tidak bisa disebut sebagai Manusia sejatiBarang siapa telah mengenal yang empat,
Maka mereka itulah Manusia yang berma’rifatBarang siapa yang telah mengenal Allah,
Ketetapan dan Takdir yang diberikan tidak akan mengeluh.Barang siapa yang telah mengenal diri,
Maka mereka telah mengenal akan Tuhan yang Bahri.

Barang siapa telah mengenal dunia,
Maka mereka mengetahui barang yang terpedaya.

Barang siapa telah mengenal akhirat,
Maka mereka mengetahui Dunia mudarat.

 

3. Contoh Puisi Baru

Tuhan

Dalam bisu aku selalu menyebut nama Mu

Benar sungguh aku takut akan amarah murka Mu

Aku harap Tuhan

Akan selalu sayang pada diriku

Karena kehendak Mu

Aku menjadi ada

Demi akan ke Ridhoan Mu

Aku hanya bisa

Berharap dan berdoa

Pada Keagungan diri Mu

 

Demikianlah penjelasan Materi mengenai tentang Puisi beserta Pengertian, Menurut Para Ahli Sastra, Struktur-Struktur, Macam-macam Bentuk, dan Contoh Puisi.

Semoga dapat bermanfaat dan menjadi suatu pengetahuan yang berguna untuk kita semua.